Contoh Kritik teater


Maka seringkali sulit bagi bagi kritikus untuk memisahkan dan memahami ide-ide dan tehnik-tehnik yang turut mendukung sukses atau kegagalan sebuah pementasan teater. Kritik teater yang ditulis Noorca Marendra dari Indonesia dan Raphael Bonitz, kritikus teater dari Jerman, di bawah ini mungkin bisa dijadikan contoh untuk menulis kritik teater yang baik.

MENUJU FESTIVAL SEPANJANG MASA
Oleh: Noorca Marendra
FESTIVAL Teater Remaja (FTR) kesepuluh di TIM dari tanggal 15 hingga 25 Februari 1983 baru berakhir. Sejak diselenggarakannya tahun 1973 hingga sekarang, lembaga FTR baru menghasilkan enam grup teater senior yang berhak main di TIM dua kali setahun. Mereka adalah Lisendra, Teater Remaja Jakarta, Teater GR Jakarta Timur, Teater Kail, Road Teater dan Art Study Club.
Namun tahun lalu yang sempat main dua kali adalah Art Study Club, Lisendra. Yang lain main sekali da nada juga yang lenyap tanpa berita. Sementara mutu pertunjukan itu sendiri hanya satu dua yang bisa dibilang baik. Selebihnya gombal semata.
* * *
Setelah absen dari kegiatan FTR cukup lama, adalah sangat istimewa memperoleh kesempatan untuk mengamati perkembangan grup-grup teater remaja di Jakarta tahun ini. Tapi karena harus berkongkalingkong dengan waktu, maka kesempatan menonton FTR hanya tinggal separuh. Dari 22 peserta yang tercatat ikut, hanya 11 grup yang ditonton, sebagian besar bisa dianggap cukup mewakili seluruh kecenderungan, terutama karena didasarkan pada “rekomendasi” dari seorang kawan tokoh teater.
* * *
Jose Rizal Manua dari Teater Remaja Adinda sebelumnya dikenal sebagai penata pentas di TIM. Pemuda ini cukup mengejutkan, ketika suatu hari menyatakan akan menyutradarai Hamlet karya Williams Shakespeare. Saya pikir, dia ini nekad sekali. Lalu ketika kemudian ia mengatakan akan memainkan peranan Hamlet sendiri, saya mengira pemuda itu sudah gendeng. Tapi ketika ia dan grupnya benar-benar tampil 25 Februari dengan dekor, kostum, music dan gaya Bali dan berhasil memukau penonton selama 280 menit, pemuda itu ternyata tidak hanya gendeng tapi juga hebat.
Ia berhasil mengangkat lakon yang penuh tantangan itu pas dengan segala potensi yang dimilikinya. Semua pemain beraksi tanpa pretense, semuanya mengalir secara alami, tanpa kesombongan, dengan cukup pemikiran, rapih, padu dan enak ditonton. Barangkali grup inilah penafsiran Hamlet yang berhasil, sesudah Rendra (yang menterjemahkan lakon itu menjadi sangat komunikatif dan pernah memainkannya beberapa tahun silam), di Taman Ismail Marzuki.
* * *
KEJUTAN? Barangkali ini salah satunya. Dibandingkan FTR enam tahun lalu, FTR kali ini memang tahu kebutuhannya untuk berekspresi telah mengalami banyak perubahan. Rata-rata pemain yang dimiliki grup peserta, nampak telah cukup mendapat latihan dan pengarahan. Para festivalis tak lagi kelihatan repot dengan masalah tehnis pemanggungan. Barangkali tradisi festival telah menempa mereka menjadi ahli bertanding dan fasih berlomba. Padahal dulu para pemain seperti sekarang sungguh sulit ditemukan.
Kualitas para pemain babak final FTR ini tidak berbeda dengan yang dimiliki generasi senior kedua sesudah Bengkel Teater Yogya, Teater Kecil, dan Teater Populer serta Studiklub Teater Bandung. Yakni generasi Teater Mandiri, Koma, Siapa Saja. Dan bahkan rata-rata lebih baik dari generasi senior ketiga lulusan FTR seperti disebut di awal tulisan ini.
* * *
PEMILIHAN naskah memang ikut menentukan kualitas pertunjukan. Kebijaksanaan Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) membebaskan pemilihan lakon di babak penyisihan dan final, telah sangat membantu kreatifitas festivalis. Sehingga perombakan naskah yang nekad seperti enam yahun lalu, tak perlu terjadi. Ketika itu naskah diwajibkan dari hasil sayembara, yang tidak semua cocok dengan grup dan banyak yang ditulis dengan jelek.
Kebebasan memilih naskah menyebabkan festivalis tahu mengukur kemampuannya dan tahu kebutuhannya untuk berekspresi melalui teater ini dalam FTR kali ini telah melahirkan dua peserta yang memainkan naskah karangan sendiri. Sehingga penilaian terhadap kedua grup ini harus dibedakan. Mereka adalah Bandar Teater Jakarta dengan Mengejar Matahari karya dan sutradara Ismail Sofian Shanie serta Reza Morta Vileni (18 tahun) dengan karya yang disutradarai dan dimainkannya sendiri Gamang dari Gom Aquila.
Kedua pemuda ini sama-sama berbakat, mampu bermain dan menyutradarai. Mereka memang menjanjikan masa depan dan tahu bagaimana mengekspresikan dirinya, lingkungannya dengan jujur dan selektif. Bila Ismail Berbicara tentang lingkungan social yang bombrok karena kesulitan ekonomi, Reza lebih intim ketika berbicara tentang dirinya, keluarganya, sekolahnya dan kawan-kawan sepermainannya. Suatu tema yang jarang digarap dengan baik dan bisa mewakili generasinya.
Pada beberapa p yang beragam, serta lain, masih terlihat adanya kecenderungan memilih naskah untuk sekedar terlihat adanya kecenderungan memilih naskah untuk sekedar mau gagah. Misalnya Teater D,Rita yang memilih Raja Lear dari Shakespeare, sementara para pemainnya tak pernah latihan vocal. Atau pada Teater SS yang memilih Cermin Retak-retak karya Zbigniew Herbert. Lakon ini berkisah tentang kematian Socrates, filusuf Yunani (470-399 s.M) yang antidogmatisme, sambil mengajarkan ironi dan dialektika kepada murid-muridnya. Meritz Hindra, sutradara dan sekaligus pemeran Socrates, memilih lakon ini lebih sebagai usaha autosatisfaction (menyenangkan diri sendiri) daripada menghadapkan grupnya kepada tantangan untuk menghidangkan seni pertunjukan yang beragam, yang tidak hanya sekedar berangan-angan tentang pujangga Yunani kuno, yang entah seperti apa.
* * *
LEPAS dari masalah intern grup yang sudah kronis, ganti-ganti pemain, kesulitan biaya, sponsor, tiada tempat latihan, organisasi sembarang, managemen ngawur dan hanya rame-rame kalau ada festival atau pertunjukan, secara umum kwalitas para festivalis bisa disebut maju.
Maka sebenarnya sangat mengherankan bila masih saja ada yang memimpikan kembalinya Rendra, Teguh Karya atau Arifin ke dunia teater. Seolah-olah teater Indonesia akan mati tanpa mereka.
Memang orang-orang sejenis itu hanya sedikit dan jarang sekali lahir. Tapi dengan kemampuan yang ditunjukkan dalam FTR tahun ini, teater kita ternyata tetap tidak kurang walaupun belum lebih. Bakat-bakat baru cukup banyak yang potensial, baik sebagai pemain, sutradara, penata dekor atau pun penulis naskah. Apalagi kita sudah punya Mandiri dan Koma.
Maka biarkanlah ketiga tokoh teater modern kita itu menikmati masa istirahatnya, menikmati kenangan zaman keemasannya dan menikmati “kenabiannya” dengan tenang, sambil manggut-manggut dan senyum-senyum kepada setiap orang yang menyapanya. Mereka tak perlu lagi dibujuk, dirayu, diejek atau digugat. “Tak perlu sedu sedan itu,” kata Chairil Anwar.
* * *
Yang mesti sekarang dipikirkan barangkali, adalah control terhadap kwalitas pertunjukan teater di TIM. Terutama mengingat apa yang dihasilkan generasi senior ketiga lulusan FTR sepanjang tahun lalu dan pementasan teater senior yang lain. Sebab ketika tantangan kwalitas dalam berlomba, berfestival telah tidak ada lagi setelah menjadi senior, maka beberapa grup tak lagi peduli terhadap dirinya sendiri. Akibatnya, teater di TIM tetap miskin. Miskin kreasi, miskin penonton dan miskin kritik, lalu untuk pelipur lara, para pencinta teater lagi-lagi akan mengenang labelle époque (masa-masa yang indah) ketika Rendra, Teguh dan Arifin masih subur kreasi.
Control terhadap kwalitas itu tentu harus dilakukan terus dan terus. Misalnya dengan Festival Teater Sepanjang Masa (FTSM). Bentuknya bisa seperti diterapkan dalam FTR, yakni dengan sistem kredit nilai. Bila dalam FTR setiap grup yang berhasil menjadi grup terbaik selama tiga kali (tanpa berturut-turut) akan diangkat sebagai “senior,” maka dalam FTSM setiap grup FTSM setiap grup yang mengantongi nilai pertunjukan buruk tiga kali (tanpa berturut-turut), harus dipecat dari kedudukannya sebagai senior dan ia harus ikut FTR kembali. Atau grup itu dilarang main minimal selama setahun. Ketentuan ini berlaku bagi kelompok senior seluruh generasi.
Lalu, siapa yang berwenang menilai? Pertama sekali tentu Komite Teater DKJ, lalu anggota DKJ, lalu PKJ-TIM, atau melalui pengumpulan pendapat penonton yang langsung dirugikan. Tapi festival teater sepanjang masa ini hanya akan menjadi impian belaka, bila tak satu pun anggota DKJ atau Komite Teaternya yang mau menonton teater yang dimainkan di TIM, seperti yang selama ini terus terjadi. Entah apa saja kesibukan mereka. Padahal bila kondisi sekarang tak segera dibenahi, maka teater kita yang cukup punya haraapan itu, akan tak terkontrol; ia bisa macet, menjadi gombal dan ketengan. Sementara bila kritik di media massa selalu dijadikan ukuran, maka ia – tanpa dikehendaki – bisa menjadi terlalu menentukan. Padahal ktirik tidak infaillible, tidak selalu benar.
(CATATAN: Grup-grup festivalis yang menjadi dasar penilaian dalam tulisan ini antara lain adalah: Teater Remaja Adinda (dengan lakon Hamlet), Teater Sae (Umang-umang), Bersama (Sumur Tanpa Dasar), Bandar Teater Jakarta (Mengejar Matahari), Teater SS (Cermin Retak-retak), Gom Aquila (Gamang), Luka (Sandek), dan Teater Egg (Terdakwa) serta beberapa yang lain.
(KOMPAS, Jum’at, 4 Maret 1983)
Sumber : buku k13 seni budaya kelas xi



0 Response to "Contoh Kritik teater"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.