Pengolahan Makanan Modi!kasi Khas Daerah


Pada bagian awal buku maupun pembelajaran, siswa diberikan penjelasan tentang tujuan dari pembelajaran. Siswa diperkenankan memaparkan pemahamannya tentang tujuan-tujuan pembelajaran yang tertera pada halaman buku teks. Siswa juga diperkenankan untuk menanyakan kegiatan apa saja yang akan terjadi dalam pembelajaran satu semester. Kegiatan bertukar pikiran ini bertujuan agar siswa dapat mempersiapkan dirinya, baik secara mental maupun !sik, untuk menjalankan proses pembelajaran yang akan berlangsung selama satu semester.

Konsep Umum
siswa akan diarahkan untuk melihat peluang pasar, ketersediaan bahan baku dan teknik pengolahan untuk menghasilkan produk pangan khas daerah yang akan diminati pasar. Siswa juga diberikan kesempatan untuk mengembangkan ide membuat pengolahan produk pangan khas daerah dari limbah, dan memproduksi serta memasarkannya.

Siswa diberikan wawasan tentang pentingnya pangan khas daerah sebagai representasi Indonesia di mata dunia. Pangan merupakan bagian dari budaya dan ciri/khas sebuah bangsa.
Ciri/khas bangsa penting dalam hubungan internasional. Pangan khas daerah dapat menjadi ‘duta’ Indonesia yang dikenal di dunia. Pangan khas membutuhkan modi!kasi dari pada produk, pengadaan bahan, proses produksi, kemasan dan pemasarannya. Setiap manusia diciptakan Tuhan YME dengan daya kreatif dan kemampuan berkarya. Setiap siswa berpeluang untuk menghasilkan produk pangan modi!kasi khas daerah yang kreatif dan unik, tanpa meninggalkan ciri khasnya.
Indonesia sangat berpotensi untuk dikembangkan karena kekayaan rempah dan ramuan dengan cita rasa yang dimiliki. Sejak zaman dahulu, dunia Internasional datang ke wilayah Nusantara untuk perdagangan rempahrempah.
Kementerian Industri Kreatif sedang dalam proses memasukkan kuliner sebagai salah satu subsektor dari Industri Kreatif Indonesia. Pemerintah juga sudah menetapkan Ikon Kuliner Nusantara untuk dapat menjadi ‘pembuka pintu’ agar kuliner Indonesia dikenal oleh dunia internasional.
Setelah Ikon-ikon Kuliner dikenal, maka jenis-jenis makanan daerah lainnya akan mendapat perhatian dari dunia internasional. Kuliner merupakan bagian dari budaya, oleh karena itu tidak dapat dipisahkan dari !loso!, adat kebiasaan, bahan-bahan dan proses khasnya.
Modi!kasi pangan khas daerah sebagai upaya pengembangan kualitas produk dan varian cita rasa agar tetap diminati oleh pasar dengan kebutuhan dan keinginan yang berkembang pula.

Indonesia dikenal sebagai negara kepulauan, yang sangat majemuk, terdiri atas berbagai suku bangsa, bahasa dan budaya. Keberagaman ini sangat berkorelasi positif dengan keberagaman pangan tradisionalnya. Setiap daerah mempunyai pangan khas yang menjadi bagian dari ciri khas daerah tersebut dan dapat menjadi bagian dari daya tarik untuk pariwisata selain kekayaan alam dan kesenian. Pangan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari nilai jual pariwisata suatu daerah, baik sebagai makanan khas yang dinikmati di tempat maupun sebagai oleh-oleh yang dibawa pulang. Makanan khas daerah masih dapat dikembangkan, baik kuantitas maupun kualitasnya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat, juga untuk dijual ke daerah lain dan/atau wisatawan/pendatang. Beberapa terobosan dapat dilakukan untuk mengangkat citra dan cita rasa pangan khas daerah. Upaya terobosan membuka peluang pangan khas daerah untuk didistribusikan ke daerah lain dan diekspor ke luar negeri. Hal tersebut akan menjadi promosi yang positif untuk meningkatkan nilai jual pangan khas daerah dan pariwisata daerah.
Otonomi daerah, peningkatan peran media cetak dan elektronik, serta perhatian instansi pemerintah dan swasta terhadap sektor pariwisata dan industri kreatif, merupakan faktor dukungan yang turut mendorong wirausaha pangan khas daerah. Pemerintah dan instansi-instansi swasta berpihak pada upaya mengembangan produk kreatif berbasis budaya. Salah satu upaya mempromosikan produk pangan khas Nusantara kepada dunia internasional adalah dengan menetapkan Ikon Kuliner Indonesia pada 14 Desember 2012. Ikon Kuliner Indonesia saat ini diwakili oleh 30 jenis makanan khas Indonesia. Makanan ini terdiri dari makanan pembuka, makanan utama, dan makanan penutup yang dipilih dari seluruh Nusantara. Makanan ini menjadi hidangan yang wajib disajikan pada acara internasional. Pengenalan Ikon Kuliner Indonesia kepada dunia internasional, tidak hanya dari resep dan rasa masakannya melainkan cara penyajian, sejarah, !loso!, dan cerita-cerita yang berkaitan dengan makanan tersebut. Pangan khas daerah Indonesia akan menjadi daya tarik pariwisata daerah bagi wisatawan lokal maupun dari mancanegara untuk datang ke daerah-daerah di Nusantara.

Pada umumnya, industri kecil memulai usahanya berdasarkan pada bahan baku yang ada serta keterampilan yang dimilikinya saja tanpa memikirkan kepada siapa produk tersebut akan dijual.
Sebuah usaha tidak akan maju apabila produk yang dihasilkannya tidak dibeli. Produk yang laku adalah produk yang sesuai dengan selera dan kebutuhan calon pembeli. Pengembangan wirausaha harus mempelajari selera dan kebutuhan pasar.
Salah satu upaya pengembangan produk pangan khas daerah adalah modi!kasi produk.


Potensi daerah yang kaya dan dukungan serta peluang pasar membuat pangan khas daerah menjadi pilihan potensial untuk wirausaha. Pengembangan pangan khas daerah selain dapat membuka peluang usaha yang cukup besar, juga otomatis dapat memperluas lapangan pekerjaan, peningkatan penghasilan dan kesempatan berusaha masyarakat khususnya di daerah, sehingga akan mendorong dan menumbuhkan perekonomian masyarakat daerah. Pangan khas daerah atau pangan tradisional, sangat potensial dikembangkan, karena berbasis pada bahan baku yang tersedia di sekitarnya.
Pangan tradisional ini dapat mencakup segala jenis makanan olahan termasuk makanan utama, kudapan, maupun minuman yang dikenal dan lazim dikonsumsi di daerah tersebut. Kekhasan bahan baku, cara memasak, dan "loso" dari pangan khas daerah selalu menjadi daya tarik bagi wisatawan lokal maupun internasional.
Kreativitas dibutuhkan dalam pengembangan wirausaha pangan khas daerah agar cita rasa lebih bervariasi, penampilan produk lebih menarik, produk lebih awet serta upaya promosi dan sosialisasi yang lebih ditingkatkan.
Pengembangan pangan khas daerah dapat dilakukan dengan memodi"kasi cara pengolahan dan pengemasan. Modi"kasi dapat memanfaatkan metode produksi dan teknologi baru. Mempertahankan dan mengembangkannya adalah menjadi solusi untuk tetap menjaga keberadaannya, juga tentu menjadi peluang bisnis yang sangat baik.
Berbagai jenis wirausaha dapat menjadi alternatif dalam pemilihan ide bagi calon wirausahawan. Jenis wirausaha ini disesuaikan dengan banyak hal, baik keahlian, minat dan kesukaan, maupun berdasarkan ketersediaan bahan baku yang ada di sekitarnya, dan peluang yang ada. Persoalan mencari ide wirausaha seringkali menjadi masalah utama bagi calon wirausahawan.
Banyak orang yang mengungkapkan keinginannya untuk mempunyai usaha sendiri namun tak kunjung juga menemukan ide wirausaha yang pas.
Padahal ide wirausaha dapat diperoleh dari mana saja mulai dari apa yang kita lihat di lingkungan sekitar, apa yang kita dengar sehari-hari, melihat potensi diri sendiri, mengamati lingkungan, sampai dengan meniru wirausaha orang lain yang sudah sukses. Intinya, ide wirausaha dapat dipilih dari upaya pemenuhan apa yang dibutuhkan manusia, mulai dari kebutuhan primer, sekunder, dan kebutuhan akan barang

Siswa akan diberikan pengetahuan tentang pengelompokan jenis-jenis pangan khas daerah, untuk memudahkan mereka dalam mencari ide inovatif dan arah modi!kasi yang dilakukan. Modi!kasi salah satunya dapat dilakukan dengan menggunakan rasa khas suatu jenis pangan untuk jenis pangan lainnya. Contohnya, pada saat ini dikenal masakan soto ayam dengan kekhasan rasa kurkuma (kunyit) yang dipadu dengan rempah lainnya. Pada saat ini dikenal pula kudapan keripik singkong dengan rasa asin. Modi!kasi dilakukan dengan membuat keripik singkong rasa soto.




0 Response to "Pengolahan Makanan Modi!kasi Khas Daerah"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.