Produk Kesehatan Khas Daerah sebagai Pendukung Industri Farmasi


Industri farmasi adalah industri terkait ketersediaan obat-obatan. Obat adalah paduan bahan yang digunakan diantaranya untuk mencegah, menyembuhkan, dan memulihkan dari penyakit. Industri farmasi menjadi bagian penting dari upaya menjaga kesehatan masyarakat. Produksi dari industri farmasi dapat berupa ramuan obat jadi atau bahan baku obat. Produk ramuan obat jadi atau siap saji yang khas daerah dapat berupa obat tradisional seperti jamu-jamuan. Produk bahan baku obat khas daerah diantaranya adalah minyak atsiri. Minyak atsiri ada beragam jenisnya dan dapat berasal dari tumbuhan khas daerah.
Obat dapat dibagi menjadi obatan-obatan tradisional dan modern. Obat tradisional, menurut de!nisi Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut, yang secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman. Sediaan galenik adalah hasil ekstraksi simplisia yang berasal dari tumbuh-tumbuhan atau hewan. Obat-obatan modern adalah obat yang memiliki kandungan bahan terukur, teknik produksi modern dan diuji dengan cermat, sehingga khasiatnya juga dapat diketahui dengan pasti. Obat tradisional dapat dikembangkan menjadi obat modern, melalui penelitian agar diketahui dosis yang tepat untuk khasiat yang dibutuhkan.
Obat-obatan tradisional telah menjadi bagian dari kehidupan masyarakat Indonesia sejak zaman dahulu, dan merupakan kearifan lokal bangsa kita yang dapat dikembangkan. Produk obat tradisional dapat dimanfaatkan terutama untuk mencegah penyakit dan memulihkan kondisi tubuh.
Indonesia memiliki keragaman hayati yang sebagian diolah secara tradisional menjadi jamu atau obat-obatan tradisional. Sebagian jamu dan obat-obatan tradisional sudah dipelajari dan dikembangkan menjadi obat modern.
Pengembangan dilakukan meliputi proses produksi dan pengemasan sehingga jamu dan obat tradisional tersebut lebih higienis, dapat dikonsumsi dengan cara yang lebih praktis, dan memiliki khasiat yang terukur. Jamu dan obat-obatan tradisional sangat potensial untuk dipelajari dan dikembangkan karena bahan-bahannya merupakan kekayaan alam tropis Indonesia.
Kekayaan alam tropis Indonesia juga memiliki potensi besar untuk menghasilkan minyak atsiri. Diperkirakan terdapat 40 jenis minyak atsiri yang diproduksi dari berbagai jenis tanaman di Indonesia. Minyak atsiri adalah zat berbau yang terkandung di dalam tanaman, yang berfungsi untuk menarik hewan dan serangga sehingga membantu proses penyerbukan tanaman, mencegah kerusakan tanaman oleh hewan dan serangga, dan sebagai cadangan makanan bagi tanaman. Bahan baku minyak atsiri ini dapat diperoleh dari daun, bunga, buah, biji, kulit batang, akar, dan rimpang.
Minyak atsiri atau dikenal dengan sebutan minyak esensial (essencial oil) dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku farmasi, parfum, kosmetika, dan penambah aroma pada industri makanan dan minuman. Minyak atsiri yang diproduksi Indonesia, tidak hanya digunakan untuk industri dalam negeri melainkan 11 jenis diantaranya merupakan komoditas ekspor. Komoditas utama ekspor minyak atsiri Indonesia terdiri atas minyak nilam, minyak akar wangi, minyak pala, minyak cengkeh, minyak sereh wangi, minyak kenanga, minyak kayu putih, minyak cendana, minyak kayu manis, lawang, dan misol.
Minyak nilam dan pala memenuhi 90% kebutuhan dunia, sedangkan minyak daun cengkeh memenuhi 70% kebutuhan dunia.
Indonesia memiliki kekayaan hayati yang diantaranya dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku produk kesehatan. Diskusikan dengan temanmu, produk khas daerahmu atau daerah lain di Indonesia yang digunakan untuk mencegah, menyembuhkan dan memulihkan kesehatan. Tuliskan dan gambarkan informasi tentang produk tersebut dan presentasikan kepada teman sekelas. Perhatikan presentasi temanmu, catat hal-hal penting yang akan memperkaya pengetahuanmu tentang produk kesehatan khas daerah.

Komoditas Eksport Sentra Produksi
1. Minyak Nilam (Patchouli Oil) Aceh, Sumatera Utara, Lampung, Bengkulu, Jawa Tengah
2. Minyak Akar Wangi (Vetiver Oil) Jawa Barat
3. Minyak Pala (Nutmeg Oil) Aceh, Sumatera Barat, Jawa Barat, Sulawesi Utara, Maluku
4. Minyak Cengkeh (Cloves Oil) Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, D.I. Yogyakarta, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan
5. Minyak Sereh Wangi (Citronella Oil) Lampung, Jawa Barat, Jawa Timur
6. Minyak Kenanga (Cananga Oil) Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, D.I. Yogyakarta
7. Minyak Kayu Putih (Cajeput Oil) Jawa Tengah, Jawa Timur, Maluku, Papua
8. Minyak Cendana (Sandal Wood Oil) NTT
9. Minyak Kayu Manis (Cinamon Oil) Sumatera Barat
10. Lawang Papua
11. Masoi Papua




0 Response to "Produk Kesehatan Khas Daerah sebagai Pendukung Industri Farmasi"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.