Naskah Drama : DEMOCRASHIP


DEMOCRASHIP
Oleh :Q-pely As-Suaiby

 (Suara ombak menderu diselingi kicau camar memecah gemuruhnya,sesekali desir angin menambah syahdu irama laut lepas) Suasana kabin sebuah kapal……. terlihat disana Pakde Kar ( Karmanto ) menjual kopi dan aneka makanan / jajanan, disebuah kantin resmi kapal tersebut  dan seseorang pembeli yang merupakan  ABK (anak buah kapal)  sedang  nongkrong disana……………

ABK tersebut namanya Ipul. Dia duduk nyantai dengan sebatang rokok yang dihisapnya sambil membaca Koran berita, tapi tidak lama ia membaca Koran berita tersebut  tiba-tiba ipul menghentikan aktifitasnya dengan perasaan jengkel, kesal  dan karena koran berita tersebut isinya penuh dengan berita-berita yang sering muncul dan sudah menjadi menu utama dalam isi berita tersebut yang isinya penyelewengan kekuasaan oleh oknum pejaba-pejabatt dan juga tentang penggusuran-pengusuran yang telah terjadi di beberapa wilayah kotanya.

Ipul          :   Eksekusi berhasil maka Pemkot bangga
Selama 8 jam akhirnya pemerintah kota berhasil membersihkan bantaran sungaii dari pemukiman liar dan kumuh (membalik halaman surat kabarnya)
Pembunuhan mashudin bermotif cinta segitiga didalangi  pejabat  tinggi  Negara…… mahkamah menerima suap dari terdakwa……….

Mendengar keluh kesah ipul,  Pak De Kar hanya bias tersenyum dan menggelengkan  kepala……

Pak de Kar     :   Kamu ini ngomong apa  aja toh  Pul..pul..!!!(sambil beraktifitas diwarungnya) ngapain capek-capek mikirin Negara, urus  tuh saja dirimu sendiri, wong makan minum kesaya masih utang aja kok…ngomongnya da tinggi-tinggi.

Ipul (ABK) : Cek…cek..cek….(merasa jenuh) dari kemarin kok beritanya sama-sama aja..!! dikit-dikit Korupsi atau penyelewang kekuasaan, apakah ini uda jadi trend pejabat-pejabat? Kalau tidak korupsi atau penyelewengan kekuasaan itu tidak gaul…ops keliru… tidak pejabat maksud saya, dan apa memang semua pemimpin negeri ini tidak ada yang mempunyai hati nurani, bayangkan kita ini orang susah jadi ikut-ikutan susah. Bok ya ngerti dikit dengan nasib-nasib rakyatnya, jangan  mementingkan diri sendiri….!!!

Pakde Kar : Hush…kamu itu pul..!! kalau ngomong jangan sembarangan….kamu bisa dipidanakan atas tuduhan.. mencemarkan nama baik…

Ipul :  Biarin..toh..pakde-pakde!!(sambil menghisap rokok, dengan gaya tidak meperdulikan sama sekali dengan ancaman yang di omongkan oleh pak de). lagipula memang kenyataannya kan seperti itu….dan sudah bukan rahasia lagi kalau  negeri ini sudah edan alias bejat…apalagi ini kan  bukan orde baru….sekarangkan  zaman kebebasan meng….(langsung disahuti oleh pakde Kar)

Pakde Kar :  apalagi itu …??. Orde-orde baru, aku gak ngerti urusan gituan…yang aku tahu itu ya…..ini onde-onde baru ( memegang onde2 lalu memakannya)eemm.. enak lho…masih anget..mau coba kamu pul …ni pul(menyodorkan onde-onde ke ipul) tapi bayar ya…..ingat utangmu sudah berapa…

Ipul : Ya…ya..!!! aku ingat ( sedikit kesal,sambil makan onde-onde). Andai sedikit saja masalah hutang-hutang Negara kita ini diungkit,  walaupun itu semua tidak bakalan dapat dilunasi  oleh  tujuh turunan ….dan sayangnya gak ada seorang pun yang peduli itu semua.

Pakde Kar : Memangnya kamu dapat jatah dari hutang itu…!!!.sudahlah……pul-pul ..nih kukasih es teh, buat dinginin otakmu itu……(sambil ngasi segelas es teh ke ipul)

Ipul : loh…yang pastinya dapat…pakde!! (minum es teh) tapi dapat JAA..TAAH..nya untuk nglunasin utang-utang Negara… ha.ha.. (tertawa) ….

Pak de Kar : lo..kok tertawa…kamu pul..

Ipul : habisnya pakde Tanya jatah…udahlah pakde kita ganti topic pimbicaraanya….

Pak de kar : terserah kamu lah pul…..yang penting kamu betah dan seneng jajan disini, tapi jangan utang melulu ya pul…!!! biar pakde bisa dagang terus disini.
Ipul : Memang sejak kapan pakde ikut kapal ini….? Maksud saya dagang disini pakde…

Pak de Kar : Wah ya sudah lupa pul……emmm (sambil mengigat-ingan) kira-kira uda puluan tahun gitu…

Ipul : Pastinya pak de sudah dapat uang banyak....kapal inikan selalu ramai oleh penumpang…….
Pakde : ha…..ha…..kamu ini lucu Pul…..kaya gak tahu saja….sudah puluhan tahun bukan berarti dapat banyak uang…..semua kah sudah terbagi-bagi…..

Ipul : maksudnya…..kalau….buat kebutuhan itu biasa pakde….

Pakde : dibilang butuh ya gak….dibilang gak ya harus……

Ipul : memangnya untuk  kebutuhan apa pakde………….????

Sebelum pertanyaan itu dijawab, ada penjual lain yang masuk dan menjajakan dagangannya….

Pedagang 1(azhar) : Diobral…diobral… aneka aksesoris bekas….milik orang-orang terkenal dari dalam negeri maupun dari luar negeri disini ada. Dan jangan khawatir dijamin murah  meriah dan boleh ditawar. Hayo…hayo.. silahkan beli….2X(mendekati Ipul) mau beli pak……...

Ipul : lho….kamu kok dagang disini…..bukanya dilarang…..

Pedagang : larangan yang mana pak ? gak ada plakatnya atau tulisan untuk melarang berjualan disini, jadi saya berjualan disini..coba ini pak….kacamata hitam bekas punyanya…orang terkenal  Eme-rika………
(sambil memberikan kaca mata hitam kuno yang kacanya tinggal satu)

Ipul : apaan nih….!!!.kacanya Cuma satu saja …dijual…trus buat apa…….

Pedagang : jangan dilihat dari bentuknya…pak. tapi….lihat fungsi dan sejarahnya……pak!!
Kaca mata ini bisa buat bedakan mana yang terang dan mana yang gelap……….

Ipul : apa iya…..!!(gak percaya)

Pedagang : coba saja……..(memberikan kaca mata kepada ipul)

Ipul : (menerimanya dan memakainya) mana…….??gak ada bedanya……

Pedagang : bukan begitu caranya……pak-pak!! begini loh………
(mengambil kacamata tersebut, dan memakainya….lalu menutup mata pada bagian kaca mata yang bolong) lha ini gelap, cocok buat pejabat dan fungsinya……kalau  menerima uang suap jadi gak ragu dan malu…kan bisa pura-pura gak tahu……(sambil meragakan orang buta meraba-raba)

Ipul : ya….saya tahu….itu. kalau  yang satunya gimana……??

Pedagang : kalau yang satunya ini. fungsinya buat ngintip sela-sela, dimana yang bisa buat korupsi…gitu..

Ipul : kamu itu bisa saja…….dasar mulut-mulut Makelar. Pasti barangnya dibagus-bagusin dari aslinya…yang  seperti politisi negeri ini…ha…ha….ha….
Ada barang lain gak…………??

Pedagang : lho…banyak pak……bapak mau apa…….kalau perlu kapal ini saya jual kebapak……

Ipul : memang kamu yang punya…..?

Pedagang : yang  jelas tidak….wong saya dagang disini saja masih bayar pungli………….

Ipul :  memang masih ada ya………

Pedagang : kalau gak bayar  ya….saya gak boleh dagang disini……pak-pak..!!

Pakde : ya itu yang saya maksud……jangan kan sampeyan….pedagang yang harusnya gak ada disini….yang legal dan resmi seperti saya saja harus bayar inilah…itulah. dan hal-hal yang seharusnya gak ada dan gak perlu dibuat ada yang penting ada masukan buat mereka……………

beberapa orang masuk dengan membawa barang-barang yang banyak seperti orang yang mau pindahan  rumah………..

Sarjo( pemimpin rombongan) : kita tidur sini saja…(sambil menggelar tikar)kalian disana…..jangan dekat-dekat belum mandi tiga minggu gitu…..(memberi komando teman2nya)

Parlan : wuoalah  jo..jo.. podo gurung aduse wae ko sombong……..

Sarjo : Eit masio aku durong ados tapi gawe minyak wangi…..kesturi   aromane poro nabi…….

Parlan : Kasturi lak tonggomu sing dicekel satpol PP wingi……iku ta..

Sarjo : Ngawur……kesturi goblok…………gak kasturi..

Warsidi : Dua orang ini mesti…geger terus…….iki sing garai rusake negoro….ngertio…..yo  par..parlan…jo…sarjo…bersatu kita teguh bercerai kita runtuh….

Parlan : Ya…. kalau aku cerai ya kawin lagi………gitu aja kok repot..!!!

Sarjo :terserah kamu Lan…tapi Ilingo Lan bojomu iku saiki  nonton loh…..gak diwenehi jatah kapok…………..

Ipul :  Hei….hei…(sambil dekatin para pengungsi tersebut).ini pindahan apa naik kapal………sih….podo ngumpul nang kini kabeh..

Sarjo : pindahan…….pak

Ipul : loh…(kaget)ko naik kapal…….

Sarjo : ya kita pindah kekapal ini……pak……!!!

Ipul : memangnya ini kapalnya bapakmu…….!!(sambil menghadap ke sarjo)

Sarjo : habis didaratan sudah gak ada tempat buat kami pak……..(membantah)
Dulu itu kami tinggal Diporong pak..!!trus tempat tinggal kami disiram lumpur…jadi kami panda pak…!!.ke lingkungan sekitar Bantaran kali…loh gak tahunya digusur…trus…kami telantar dan tinggal di emperan trotoar juga kami diusir…kami bingung pak..!!…mau tinggal dimana?.........ya akhirnya kita mutuskan ngumpul dan pindah disini……aja..masak anda tega ngusir kami…!! kami uda gak ada tempat lagi pak…

Ipul : wah….wah…..kalau semuanya ngungsi disini…..kapal ini bisa langsung menuju akherat…..ni. Apa iya disana gak ada tempat lagi……buat kalian ini…?

Parlan : ada pak……..kami pernah coba pindah  ke taman kota………….

Ipul : terus ngapain kesini…………….

Parlan : ya……itulah pak disana juga di obrak sama satpol PP.

Pak de kar : Kasian ya pul…mereka…uda kere gak punya tempat tinggal…

Pedagang : pak..pak … mau beli……..buat nenangin pikiran (menawarkan topi) ….

Parlan : iki opo wae sih…….ngganggu wae wong ngobrol…gak tau ta kita ini lagi serius…..

Pedagang : aku juga serius pak nawarkan dagangan ini……………..

Ipul : serius apanya…..wong yang ditawarkan kacamata bekas…itupun kacanya tinggal satu….

Sarjo : (kewarung) pak…..kopinya satu…..lan  awakmu  kopi pisan opo gak…..

Parlan : bayarin ya………….

Sarjo : yo bayar dewe….dasar orang Indonesia…..mintanya gratis melulu……….kaya aku dong walau kere gak mau yang gratis……………..

Warsidi : tadi kok naik kapalnya minta aku yang bayar…………..

Sarjo : itu karena terpaksa……Di ……soalnya aku gak ada uang  recehan…………..

Warsidi : memang kalau  pake uang ribuan gak ada kembaliannya ya disini……

Sarjo : bukan gitu kalau gak bayar pakai uang pas maka kembaliannya bakal diembat ama petugasnya….katanya sih uang administrasi…………………..

Warsidi : masa kapal pakai uang administrasi kaya ngurus KTP saja……………….

Pedagang : pak ini ada bola golf  mau…………………

Warsidi :kowe mesti nggangu orang ngobrol aja….tak bilangin keamanan kapal……syukur kamu…………

Pedagang : keamanan yang mana lagi kan aku da bayar jadi semuanya aman disini
Mau….bola golf……bekas pak…!! Bola golf ini pernah dipakai ama pejabat lho…..pejabat tinggi lagi yang doyan maen golf di Modern Tangeran Land itu lho……mau……….beli…gak..!.(langsung mengambil bola golf yang sempat dipegang sama warsidi)

Semua orang dipanggung tertawa……karena pedagang tersebut jatuh ketika mau mengambil bola  ke warsidi…..

Ipul : makanya jangan nyrondol saja……kaya pejabat kalau lagi ada uang tunjangan…..sementara kewajibanya ditinggal……

Tiba-tiba dua nelayan  masuk,mereka membawa pancing dan jarring dan memakai topi khas nelayan….sedang melongok kesana-kesini….sedangkan yang lain menatap dengan heran……….

Pembawa pancing (sumijo) : kayaknya disini gak ada ikan…….

Pembawa jarring (Budi) : lha itu apa bukan segerombolan ikan teri bego………
(menunjuk yang menatap mereka dengan heran)

Ipul : enak aja teri…….tongkol tolol………..kalian ini siapa…..

Pembawa pancing : ada orang bodoh bertanya…Bud!! Ya...sudah jelas kita ini nelayan….pake ditanyain…

Pembawa jarring : I,I,i…ya su…su…mijo…be..be..go nih dia ..!! gimana ka…ka…lau kujaring aja, biar ta…ta…hu rasa dia…!!(tergagap-gagap)

Pembawa pancing (sumijo): gak usa bud kasian dia…!!ya udah kita pinda aja..dari sini..soale ikan disini pada bego-bego alias me’ok.

Pembawa pancing : ya…ya..a,a,ku juga gak te,te,te.ga………su… sumijo….uda bego miskin pula…!!

Mereka langsung pindah tempat dan hilang dalam pandangan…orang-orang

Pakde : makin hari makin aneh saja penduduk Indonesia..ya??

Pedagang : iya…ni…kasihan….negara uda banyak masalah malah dipenuhi dengan orang-orang gila…..

Ipul : mungkin itu akibat nyalon jadi legislative tapi gagal….kali…ha..ha..(tertawa)

Pakde : bisa juga  ………….

Pedagang : walla…walla...ngomong apa aja kalian itu…itu gak penting ..(dengan serius)

Ipul : emang ada yang paling penting…???

Pedagang : ada….pak!!

(semuanya pada serius memandang dan siap mendengarkan apa yang pedagang mau sampaikan)

pedagang : ini..ini (sambil memegang topi salah satu barang daganganya) topi ini …siapa mau beli topi ini…bagus…lho…walau bekas tapi masih Nampak baru…….lo..!!.

dengan spontan mereka Semua kecewa……dan .timbul suara bersaut-sautan......

Sarjo : dasar budak kapitalis

Parlan : mafia dagang….barang jelek dan bekas terus dikonsumsi…pantesan bobrok melulu…….

Tiba-tiba Captain kapal masuk  beserta keamanan kapal..bermaksud mau menyidak

Captain : ada apa ini…ada apa hayooooo…ada apa……..(bersuara bindeng)
kok rame….rame…….

Semua tidak menghiraukan kaptai yang masuk dan bertanya tersebut, malah tercipta scenario untuk mengacuhkannya, mereka justru asyik melanjutkan kesibukannya, parlan…pura-pura tidur dan sakit…sementara sarjo malah minum kopi….warsidi pura2 bantuin pak de mencuci perabotan kotor….ipul membaca Koran……dan pedagang menjadi pengemis…..dengan memakai kaca mata yang coba ditawarkannya…………….

Kaptain : kok gak ada yang jawab……hayo…jawab…(masih gaya bindeng) jawab apa gitu lo?? Biar saya gak marah…(tapi mereka tetap saja tak menjawa dan tak menghiraukanya, maka captain udah gak sabar di berteriak dengan keras…) gak ada yang tahu siapa saya…???? (kali ini dengan suara jelas dan keras )

Keamanan kapal menutup telinga……………

Keamanan : wah. Kelihatanya mereka pura-pura sibuk…Pak…!!persis seperti pegawai….bila  mau  disidak……
Sudah gak usah pura-pura……..kaptain mau bicara…….kasian lo….beliau. ayo cepat kumpul (dengan bunyi sempritan)

Maka dengan spontan mereka Semua kumpul menjadi satu dihadapan keamanan kapal dan saking semangatnya kapten kapal tersingkir sampai jatuh…l

Semua : mana….mana…captain kapal……

Ipul : ya mana….sudah lama aku kepingin langsung bertatap muka dengannya (mencengkram krah baju keamanan kapal)

Captain kapal bangun membersihkan pakaiannya, mencoba melerai tapi dicingkirkan oleh parjo dan terjatuh lagi……..

Parjo : iya cepetan mana….

Keamanan : (dengan wajah ketakutan menunjukan jari kepada kaptai yang sudah berdiri lagi)
Kaptain : (dengan gaya yang sok) ehm…ehm…..ada apa ada yang bisa saya bantu (gaya suara SBY, bijaksana)

Semuanya kecewa……….

Parjo : lha kok dia lagi kaptainnya….gak seru ah…soale gak pantes..

Warsidi : iya gak pantes

Parlan : wes tahu……!!

Pakde : iya………

Ipul : en juga gak menyakinkan…banget...kurang gagah dan kurang bijaksana

Keamanan : memang sudah  pada kenal ya…….

Pakde : sudah…….dia kan kaptain lima tahun yang lalu…..

Ipul : iya…perasaan kan baru saja ada pemilihan captain kapal yang baru……..
Lho ko’ dia lagi…dia lagi, apa gak ada lagi…yang lainya..

Keamanan : memangnya kenapa kalau dia lagi……………

Ipul : ya otomatis nasib ABK seperti saya tetap sama………selalu dipangkas gajinya…

Captain : ehm……ehm…

Keamanan : haii…!!! Semuanya diam …sepertinya captain mau  bicara…..silahkan captain…..

Captain : tolong didengar ya…….dan dicatat…..jika kemarin nasib seluruh awak kapal dan penumpang sedikit terabaikan hal itu……….

Belum selesai kaptain bicara, ada dua orang masuk satunya membawa jarring dan satunya membawa pancing…….yang lewat didepan captain…….dan berhenti didepan kaptan…..

Pembawa pancing : pak permisi…laut yang banyak ikannya sebelah mana ya pak…???

Pembawa jarring : I,I,iya dari tadi ki,ki,kita cari ikan……gak dapet-dapet ni…

Captain : disebelah sana……..aduh….ini apaan…ko’ nelayan masuk kapal penumpang……………..

Pembawa jarring : ya sudah ma,ma,makasih pak….ya…
kita coba disana saja, pasti lebih banyak ikannya………

Pembawa pancing : iya……kita pindah sana aja..

Pembawa jarring : (menabrak parlan)
eih a,a,ada orang per,per,permisi ya pak ,…maaf…..

Kedua orang pendatang pergi lagi……………

Captain : gimana bisa dilanjutkan……….

Semua nya : bisa pak……mumpung kita ini butuh hiburan ….gratis pul..(sambil berkumpul duduk didepan captain, kaya nonton film, sambil bersahutan ngobrolin enaknya ada tonotonan gratis)

Captain : gak jadi…gak jadi (ngambek) masa captain disia-sia kaya begini…………….

Keamanan : (menenangkan) aduh…..sudah..sudah……nanti tak belikan balon ……mau warna apa …merah…kuning(coba menenangin si captain yang lagi ngambek)

Captain : gak mau….!!!(kayak anak kecil yang mintak mainan ke orang tuanya)

Keamanan : hijau…..

Captain : gak mau…kemarin sudah punya tapi kabur ninggalin saya…..

Keamanan : ungu…ungu..gimana…

Captain : gak mau gak kuat…kemaren saja belum dibeli sudah meletus…….

Keamanan : ya sudah……mau warna apa…..

Kaptain : merah saja…

Keamanan : katanya tadi gak mau…….

Captain : kan belum dicoba……sudah ..sudah ber candanya gak lucu… saya ini  mau ngomong serius malah ngomongin balon kaya anak Tk saja berkelahi gara-gara warna……

(semua pada bingung ngeliat kelakuan kaptainnya kayak anak kecil itu… )

kaptain : ehm..ehm..(mencoba bergaya serius) Begini……bapak-bapak….

Belum selesai captain bicara ipul menyahuti………….

Ipul : jangan begini pak…begitu saja…..

Captain : hei kamu …!!!(nada marah) belum tahu ya siapa saya…….lihat…saya marah nih……

Parjo : ya marah bilang…bilang……

Warsidi : iya…….nih……………..gak seru buyar saja dramanya……….

Keamanan : eit jangan …dulu...waktunyakan…..masih lama…….biarin kaptai bicara dulu……

Mereka mencoba serius mendengarkan captain lagi ngomong..

Kaptain : bagus..bagus gitu kan enak…!! dengarkan ya..(gaya sby dan berwibawa..) saya datang kesini hendak memantau secara langsung….karena….saya sering mendengar berbagai keluhan…..adanya pungli serta…..berbagai aturan lain yang justru membebani awak kapal dan penumpang…………sudah terimakasih

Parlan : yah…dikit banget……..kurang pak…?

Pakde : hai diem temen-temen ada kabar gembira…kabar gembira…….
Pak captain mau melakukan sidak…captain melakukan sidak(mengumungkan ketamn-temannya dan kekhalayak umum)

Pedagang : wah kalau itu semua tahu…..kan captain barusan ngomong……………….

Captain : sudah…sudah jangan bertengkar terus gak baik buat kemajuan sidak ini….hayo kalian boleh melaporkan keluan kalian tapi baris dulu yang rapi..ok…baris…..satu satu ya………siap grak………(dengan tegas mengomando barisan)

Semua berbaris,keamanan juga ikut…..ada sedikit rebutan siapa yang posisinya, dan gak ada yang mau mengalah maka akhirnya disepakati dengan hom pimpa…..

Captain (Cuma diem dan bingung untuk mengondisikan mereka..sambil menggaru-garuk rambut kepalanya. En tak lama barisnya da teratur..tapi keamananya malah ikutan baris.).

Captain : man …keamanan..!!(memanggil) ngapain kamu ikutan baris….sini bantuin saya…….

Keamanan : memang saya gak boleh antri ya pak…….

Captain : ini antrian khusus awak dan penumpang yang mempunyai keluhan berada dikapal ini

Keamanan : lha terus….maksudnya…saya gak boleh mengeluh …..memangnya saya robot……saya kan juga termasuk awak kapal ini……pak !!!.

Captain : iya…tapi kamu awak khusus…abk bagian keamanan gitu loh…..tapi kali ini tolong bantu saya catat  keluhan  mereka…………………….

Keamanan : tapi captain aku juga pingin mengeluh….

Captain : mau melawan…..cepat ( nada agak keras)

Keamanan : siap captain…….
Berjalan pindah posisi disamping captain…………siap mencatat pak !!,dengan keluarkan kertas dan bolpoint……………

Captain : mau ngapain kamu…..

Keamanan : katanya suruh bantu catat keluhan mereka……

Captain : bodoh kamu man..man keamanan !! bariskan dulu mereka…..dan suruh  hadap  kiri….

Keamanan : lapor …!! kan mereka sudah baris bos…….

Captain : tapi menghadapnya kesamping panggung…penonton jadi gak lihat ekspresi mereka… kasian lo penontonnya………

Keamanan : oiya saya lupa bos…gak pernah latihan sih….

Captain : makanya jangan sering bolos…………….

Ipul : ini keamanan makanya apa sii kok bodoh sii

Keamanan : sudah diam…(dengan tegas) siaaaaaaaaaaaap grak (Semua siap……)Hadap kiri grak…………..
Berhitung mulai…………
Semua berurutan mulai berhitung dari sebelah kanan menuju kiri…………

 Ipul : Satu

Sarjo : Aku Sayang Ibu

Pakde : dua

Warsidi : aku sayang ayah

Captain : stop…hstop !!!hentikan apa…apaan ini kaya paduan suara taman kanak-kanak aja….

Parlan : belum captain…saya belum dihitung……

Captain : dihitung apanya….

Parlan : ya tadi kaya temen temen

Captain : gak….perhitungan diulang…….ayo man….keamanan suruh berhitung lagi………saya gak mau pakai quick count biayanya mahal tapi gak akurat,mending sekarang hitung manual saja.

Keamanan : kamu sih ngeyel….

Parlan : tapi memang saya belum kok…
Tanyakan ke warsidi…..kalau gak percaya…..

Keamanan : iya dia belum dihitung……pak..!!

Warsidi : iya belum mereka semua bisa jadi saksi…simi..xoba tanyain semuanya…

Keamanan : gimana sudah belum warsidi tadi,,, sudah apa belum……………………..
Menunggu reaksi temen-temenbya………

Keamanan : iya captain dia memang belum dihitung……….

Captain : terus …maksudmu….

Keamanan : kenapa diulang……..

Captain : ya memang harus….masa berhitung satu-satu aku saying ibu…..dua-dua aku saying ayah……

Keamanan : benar begitu……

Peserta baris : gak kok…captain salah…itukan lagunya anak-anak………………………
Tanya saja temen-temen…….mereka kan juga saksi……..

Keamanan : gimana temenptemen……………………
Kira-kira perlu dihitung ulang gak……….
Menunggu reaksi temen-temennya……………..

Keamanan : captain sesuai amanat dari rakyat yang menonton maka dengan ini akan dilakukan penghitungan ulang,hal ini dilakukan agar proses demokrasi dalam forum dengar keluh kesah berjalan sempurna……………..

Captain : kan sudah kubilang…hitung ulang…ini mencakup nama baik saya…..kan gak enak bila dikatakan curang…..

Keamanan : baik…akan saya hitung…..semua siaaaaap kembali……grak…….
Berhitung kembaliiiiii grak……………..

Ipul : satu

Sarjo : itu kalo naik pesawat pak

Pakde : dua

Warsidi : lha kalo itu naik kapal seperti kita ini….

Keamanan : iya toh…..ko’ lama

Parlan : itupun kalau selamat pak………

Kaptain : stop…..gimana…ini…..pada gak ada yang bisa berhitung apa……

Keamanan : lho bener lho captain mereka ini…….
Perjalanan jawa bali memang seperti itu……
Captain : ini gak sedang ngitung perjalanan kebali…tapi berhitung jumlah kalian ada berapa….biar ada data yang pasti…jadi kalau ada apa-apa enak dan jelas…

Keamanan : terus sekarang gimana……..
Captain : ya dihitung ulang……cepat jangan terlambat pilpres sebentar lagi……………
Pedagang : kok pilpres gak salah……pil captain kali………………
Captain : ya maksud saya itu……….
Keamanan : ya sesuai intruksi dari sang captain, maka dengan ini harus dilakukan penghitungan ulang………berhitung mulai lagi………………
Pedagang : satu……
Keamanan : lho kok kamu…………
Pedagang : tuker pak sama dia……………
Keamanan : boleh…….
Captain : boleh asal hitungannya pas dan gak ada penyelewengan…………….
Keamanan : ya sudah selanjutnya….berhitung mulai…………….
Tiba-tiba sirine berbunyi dan captain, sarjo, parlan, pedagang dan keamanan lari pontang-panting….sedangkan pakde dan abk Nampak bingung………..
Kemudian masuk dua dokter rumah sakit jiwa masuk………….
Dokter1 : hayo….bubar….jam bermainnya sudah selesai….cuci tangan cuci kaki langsung tidur ya……………..
Captain : pak dokter…pak dokter……Sarjo nakal……..masa disuruh berhitung tidak mau (gaya anak kecil)…………….
Keamanan : iya dia nakal……yang lain juga….mereka gak mau ikut aturan main……………
Dokter 2 : memang kalian maen apa……………..
Captain : pokoknya mereka curang……………
Sarjo : gak dok…kita gak curang…kok, yak an temen-temen tuh malah nakal…..kita sudah berhitung disuruh ngulang terus yakan….(menanyakan keteman2nya)
Dokter1 : sudah-sudah jangan berkelahi…ingat  kata dokter kemaren….berkelahi itu gak baik buat kesehatan……………
Semua yang gila menjawab : iya pak dokter…………………….
Dokter1 : pak ajak mereka kekamarnya………….
Semua orang gila mengikuti dokter2 keluar dari panggung……………
Dokter1 : maaf ya bapak-bapak, jika mereka mengganggu bapak……
Pakde : jadi…..sejak tadi…………………..
Dokter1 : iya, maaf mereka pasien saya…kami sedang perjalanan mengirim mereka…ke RSJ menur…………..
Ipul : gak nyangka mereka gila…padahal saya kira………..
Dokter1 : maaf ya pak….saya pergi dulu ngurus mereka………….
Dokter pergi meninggalkan mereka semua……………
Ipul : pakde….ternyata.demokrasi yang coba kita bangun semua palsu belaka
Pakde : iya…….kita hanya dijadikan alat permainan………………mudah-mudahan yang bertarung di senayan gak ada seperti yang disini.

The End






0 Response to "Naskah Drama : DEMOCRASHIP"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.