MENGENAL BAHASA PEMROGRAMAN

Tingkat Bahasa Pemrograman
Hal terpenting dalam menjalankan komputer adalah program. Dalam pemrograman dikenal beberapa bahasa pemrograman, seperti juga manusia mengenal bahasa-bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi. Manusia dalam berkomunakasi menggunakan kata atau karakter sedangkan komputer dengan kode 0 dan 1.

Oleh sebab itu para pakar dan ilmuan menciptakan bahasa pemrograman yang tujuannya untuk mempermudah manusia berkomunikasi dengan komputer. Dengan adanya bahasa pemrograman ini, maka bila manusia ingin berkomunikasi dengan komputer tidak harus menerjemahkan ke dalam 0 dan 1. Bila hal itu dilakukan betapa rumitnya suatu program.

SUBSTANSI :
1. ISTILAH - ISTILAH DASAR DALAM PEMROGRAMAN
2. KLASIFIKASI BAHASA PEMROGRAMAN
3. INTERPRETER
4. COMPILER
5. PERBEDAAN INTERPRETER DAN COMPILER

1. ISTILAH - ISTILAH DASAR DALAM PEMROGRAMAN
Program, adalah kata, ekspresi, pernyataan atau kombinasi yang disusun dan dirangkai menjadi satu kesatuan prosedur yang menjadi urutan langkah untuk menyesuaikan masalah yang diimplementasikan dengan bahasa pemrograman.
Bahasa pemrograman, merupakan prosedur atau tata cara penulisan program dalam bahasa pemrograman, terdapat dua faktor penting yaitu sintaksis dan semantik. Sintak adalah aturan-aturan gramatikal yang mengatur tata cara penulisan kata, ekspresi dan pernyataan sedangkan Semantik adalah aturan-aturan untuk menyatakan suatu arti. Contoh : Write, Read, dll.
Pemrograman, merupakan proses mengimplementasikan urutan langkah-langkah untuk menyelesaikan suatu masalah dengan bahasa pemrograman.
Pemrograman Terstruktur, merupakan proses mengimplementasikan urutan langkah-langkah untuk menyelesaikan suatu masalah dalam bentuk program yang memiliki rancang bangun yang terstruktur dan tidak berbelit-belit sehingga mudah ditelusuri, dipahami dan dikembangkan oleh siapa saja.

2. KLASIFIKASI BAHASA PEMROGRAMAN
Secara umum bahasa permrograman dibagi menjadi empat kelompok :
Bahasa Aras Rendah (Low Level Language), Merupakan bahasa yang berorientasi pada mesin. Pemrogram dengan bahasa ini harus berpikir berdasarkan logika mesin, sehingga bahasa ini kurang fleksibel dan sulit dipahami. Contoh : Bahasa mesin, Bahasa rakitan (assembly).
Bahasa Aras Menengah (Middle Level Language), Merupakan bahasa pemrograman yang menggunakan aturan-aturan gramatikal dalam penulisan ekspresi atau pernyataan dengan standar yang mudah dipahami manusia serta memiliki instruksi-instruksi tertentu yang langsung bisa diakses oleh komputer. Contoh : Bahasa C, B, Fotran.
Bahasa Aras Tinggi (Hight Level Language), Merupakan bahasa pemrograman yang menggunakan aturan-aturan gramatikal dalam penulisan ekspresi atau pernyataan dengan standar bahasa yang langsung dapat dipahami oleh manusia. Contoh : Bahasa Pascal, Basic, COBOL.
Bahasa Berorientasi Objek (Object Oriented Programming), merupakan kolaborasi antara GUI dengan bahasa pemrograman berorientasi objek, sehingga kita tidak perlu menuliskan secara detail semua pernyataan dan ekspresi seperti bahasa aras tinggi, melainkan cukup dengan memasukkan kriteria-kriteria yang dikehendaki saja. Contoh : Delphi, Visual Basic, C++.
Agar komputer memahami program yang disusun dengan bahasa pemrograman, maka dibutuhkan suatu penerjemah yaitu Interpreter dan Compiller.

3. INTERPRETER
Interpreter berasal dari kata to interpret yang berarti menerjemahkan atau mengartikan. Interpreter merupakan penerjemah bahasa pemrograman yang menerjemahkan instruksi demi instruksi pada saat eksekusi program.

Pada saat menerjemahkan interpreter akan memeriksa sintaksis (sintak program), semantik (arti perintah), dan kebenaran logika. Jika ditemukan kesalahan sintaksis (syntak error) maka interpreter akan menampilkan pesan kesalahan dan eksekusi program langsung terhenti.


Proses Kerja Interpreter

4. COMPILER
Berasal dari kata to compile yang berarti menyusun, mengumpulkan atau menghimpun. Compiler merupakan penyusun/penghimpun instruksi-instruksi dalam satu kesatuan modul yang telah berhasil melalui tahap interpreter sehingga menjadi bahasa mesin (objek program), kemudian objek program akan mengalami linking yang berfungsi untuk menggabungkan modul-modul tersebut dengan modul-modul lain yang berkaitan seperti data tentang karakteristik mesin, file-file pustaka atau objek program lainnya yang berkaitan dengan objek lainnya menghasilkan file Executable program yang akan dieksekusi oleh komputer.

5. PERBEDAAN INTERPRETER DAN COMPILER
No.
Intepreter
Compiler
1.        
Menerjemahkan instruksi per instruksi
Sekaligus menerjemahkan secara keseluruhan
2.        
Bila terjadi kesalahan kompilasi, dapat langsung dibetulakn secara interaktif
Bila terjadi kesalahan kompilasi, Source program harus dibenarkan dan proses kompilasi diulang kembali.
3.        
Tidak menghasilkan objek program
Menghasilkan objek program
4.        
Tidak menghasilkan executable program karena langsung dijalankan pada saaat program diinterprestasi
Menghasilkan executable program, sehingga dapat dijalankan dalam kedaan prompt system
5.        
Proses interprestasi terasa cepat, karena tiap-tiap output langsung dilihat hasilnya
Proses kompilasi lama, karena sekaligus menerjemahkan seluruh instruksi program
6.        
Source program terus dipergunakan karena tidak dihasilkan executable program
Source program sudah tidak dipergunakan lagi untuk mengerjakan program
7.        
Proses pengerjaan program lebih lambat karena setiap instruksi dikerjakan harus diinterprestasikan ulang.
Proses mengerjakan program lebih cepat, karena executable program sudah dalam bahasa mesin
8.        
Keamanan dari program kurang terjamin, karena yang selalu digunakan adalah source program
Keamanan dari program lebih terjamin, karena yang dipergunakan executable program




0 Response to "MENGENAL BAHASA PEMROGRAMAN "

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.