Nilai Estetis Karya Seni Rupa Tiga Dimensi


Mempelajari seni tidak terlepas dari persoalan estetika dan keindahan. Bahkan ada yang berpendapat bahwa estetika identik dengan seni dan keindahan. Pendapat tersebut tidak salah, tetapi tidak sepenuhnya tepat. Sebagai guru seni rupa, pemahaman terhadap persoalan estetika ini wajib dikuasai dengan baik. Melalui contoh-contoh perkembangan konsep dan bentuk karya seni, guru dapat menjelaskan mengapa, persoalan tentang estetika tidak lagi semata-mata merujuk pada karya seni yang indah dan sedap dipandang mata.
Melalui bimbingan guru siswa diharapkan memahhami persoalan estetika menjadi semakin baik sehingga wawasannya dalam melakukan apresiasi, kritik maupun berkarya seni semakin terbuka. Dengan demikian ketika dihadapkan pada karya-karya seni yang dikategorikan “tidak indah”, siswa tidak sekonyong-konyong memberikan penilaian buruk, tidak pantas dan sebagainya, tetapi merka akan meninjau terlebih dahulu latar belakang di balik penciptaannya, mencari nilai keindahan dan kebaikan yang tersembunyi dari karya tersebut. Hal ini akan membantu siswa menjadi seorang kreator, apresiator, dan kritikus seni yang baik.
Pada bab sebelumnya telah disampaikan bahwa nilai estetis pada sebuah karya seni rupa bersifat objektif dan subjektif. Nilai estetis bersifat objektif ketika memandang keindahan sebuah karya seni rupa berdasarkan keselarasan dalam pemilihan dan penataan unsur-unsur visualnya. Keselarasan atau keharmonisan ini dapat dikatakan sebagai salah satu nilai estetis yang dimiliki oleh sebuah karya seni rupa. Dengan kata lain nilai estetis sebuah karya seni rupa berada pada karya seni itu sendiri. Nilai estetis ini cenderung bersifat universal.
Berbeda halnya dengan nilai estetis yang bersifat subjektif, keindahan tidak pada unsur-unsur fisik yang diserap oleh mata secara visual, tetapi ditentukan oleh selera penikmatnya atau orang yang melihatnya. Sebagai contoh ketika siswa diperlihatkan sebuah karya seni lukis atau seni patung abstrak, siswa mungkin dapat menemukan nilai estetis dari penataan unsur rupa pada karya tersebut walaupun dengan sudut penilaian yang berbeda-beda. Guru kemudian menjelaskan perbedaan penilaian tersebut dengan menunjukkan nilai estetis dari masing-masing pendapat yang dikemukakan siswa. Perbedaan tersebut digunakan sebagai contoh untuk menunjukkan bahwa nilai estetis sebuah karya seni rupa dapat bersifat subjektif.
Proses pembelajaran kreasi jenis, simbol dan nilai estetis karya seni rupa tiga dimensi menggunakan pendekatan saintifik (mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi, dan mengomunikasikan). Model pembelajaran yang digunakan dapat memilih beberapa model yang relevan seperti model pembelajaran kolaboratif, model pembelajaran penemuan, model pembelajaran berbasis projek dan sebagainya.






0 Response to " Nilai Estetis Karya Seni Rupa Tiga Dimensi"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.