Hewan unggas merupakan sumber protein dan lemak


Dalam berwirausaha, hal penting yang harus diperhatikan adalah pemasaran produk yang dihasilkan. Sebelum memulai wirausaha, terlebih dahulu kalian harus memahami pemasaran produk budidaya yang dihasilkan.

Tantangan dalam berwirausaha adalah pemasaran produk yang dihasilkan. Keberhasilan wirausaha sangat ditentukan oleh peluang pasar dari produk yang dihasilkan. Sebelum memulai wirausaha terlebih dahulu pelajarilah produk sejenis yang sudah ada di pasar. Supaya produk yang kamu hasilkan dapat diterima oleh pasar, buatlah produk budidaya yang kalian hasilkan lebih baik dari produk sejenis yang sudah ada, misalnya dari sisi kebersihan produk budidaya.

Produk budidaya unggas pedaging berfungsi sebagai pangan. Dalam proses produksi yang dilakukan harus mengacu pada cara budidaya ternak unggas yang baik sehingga dapat menghasilkan pangan yang sehat, higienis dan aman untuk dikonsumsi.

Hewan unggas merupakan sumber protein dan lemak untuk memenuhi kebutuhan gizi manusia. Unggas adalah hewan ternak yang memiliki bulu diseluruh tubuhnya dan kaki yang bersisik. Unggas adalah jenis hewan yang termasuk ke dalam kelompok burung-burungan. Ciri-ciri lainnya dari unggas adalah memiliki sayap dan paruh serta bulu pada tubuh permukaan tubuhnya.
Berdasarkan produk yang dihasilkan, unggas dibagi menjadi unggas pedaging, unggas petelur, serta unggas pedagingpetelur.
Unggas pedaging adalah unggas yang dipelihara untuk menghasilkan daging. Jenis unggas pedaging antara lain adalah ayam, bebek/itik, entok, angsa, dan burung puyuh

Produk budidaya unggas pedaging dapat dikonsumsi dengan cara digoreng, digulai, dan dipanggang atau diolah menjadi berbagai bahan cepat saji atau dicampur dengan bahan makanan lainnya. Contoh bahan makanan cepat saji yang menggunakan daging ayam sebagai bahan baku adalah sosis, nugget, burger, dan rolade.
Ayam merupakan unggas yang lebih luas penggunaan dan lebih tinggi permintaannya dibanding jenis ung gas lainnya. Selain daging ayam, produk budidaya unggas pedaging lainnya adalah daging bebek/itik, atau daging burung puyuh.

Hasil budidaya unggas ayam terdiri dari karkas dan non karkas. Karkas adalah tubuh ayam setelah dipotong dikurangi dengan kepala, kaki, darah, bulu, dan organ dalam, sedangkan non karkas (oal) adalah bagian tubuh ayam yang layak dan tidak layak dimakan. Bagian darah dan bulu ayam biasanya dibuang, namun saat ini dapat diolah menjadi pakan atau pupuk.
Ayam pedaging dapat dipasarkan dalam bentuk:
1. Ayam utuh: ayam yang telah dipotong dan dipisahkan kepala, kaki, darah, bulu, dan organ dalamnya.
2. Ayam potong: ayam utuh yang dipotong sesuai dengan bagian tubuh ayam.
3. Ayam tanpa tulang: daging ayam sudah dipisahkan dari tulangnya, seperti ayam llet dan ayam giling !llet. Harga ayam yang di!llet dan digiling lebih mahal dari pada harga ayam utuh.

Ayam pedaging potong dipasarkan berdasarkan bagian tubuh ayam, misalnya bagian paha, bagian dada, bagian sayap, atau bagian kepala. Potongan ayam terdiri terdiri dari:
1. Kepala: nilai ekonomis bagian kepala rendah. banyak digunakan untuk membuat hidangan di
restroan, misalnya sup.
2. Sayap: banyak digunakan oleh restoran cepat saji. Pada bagian sa yap, lebih banyak mengandung tulang dari pada daging, namun harga - nya murah dan mudah menyajikannya sehingga sangat disukai oleh konsumen.
3. Dada: terdiri dari dada tanpa tulang dan !llet serta kandungan proteinnya sangat tinggi. Bagian !llet lebih mahal dari pada dada tanpa tulang.
4. Paha: terdiri dari paha atas dan paha bawah. Sangat diminati oleh konsumen.
5. Kaki: banyak digunakan untuk membuat sup.
6. Punggung: bagian ini lebih banyak mengandung tulang sehingga cocok untuk dijadikan sup atau bahan pembuat kaldu untuk dicampur dengan bahan makanan lainnya.

Selain produk utama, dihasilkan produk sampingan dari ayam pedaging, seperti kepala, ceker, hati-ampela-usus ayam, dan kulit ayam. Semua jenis produk sampingan dapat dijual bersama dengan produk utama atau dijual terpisah. Selain itu, produk sampingan ayam pedaging adalah berupa kotoran ayam yang dapat dijadikan pupuk kandang atau pupuk organik.



0 Response to "Hewan unggas merupakan sumber protein dan lemak "

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.