Tanggung Jawab Seorang Pemimpin


ari kedua dilantik menjadi khalifah, Umar bin Abdul Aziz menyampaikan khutbah umum. Di ujung khutbahnya, beliau berkata “Wahai manusia, tiada nabi selepas Muhammad saw. dan tiada kitab selepas 􀁂􀁍􀀎􀀲􀁖􀁓􀉧􀃁􀁏, aku bukan penentu hukum malah aku pelaksana hukum Allah Swt., aku bukan ahli bid’ah malah aku seorang yang mengikut sunnah, aku bukan orang yang paling baik di kalangan kamu sedangkan aku hanya orang yang paling berat tanggungannya di kalangan kamu, aku mengucapkan ucapan ini sedangkan aku tahu aku adalah orang yang paling banyak dosa di sisi Allah Swt.” Beliau kemudian duduk dan menangis “Alangkah besarnya ujian Allah Swt. kepadaku” sambung Umar Ibn Abdul Aziz.
Beliau pulang ke rumah dan menangis sehingga ditegur isteri “Apa yang Amirul Mukminin tangiskan?” Beliau mejawab “Wahai isteriku, aku telah diuji oleh Allah dengan jabatan ini dan aku sedang teringat kepada orang-orang yang miskin, ibu-ibu yang janda, anaknya banyak, rezekinya sedikit, aku teringat orang-orang dalam tawanan, para fuqara’ kaum muslimin. Aku tahu mereka semua ini akan menuntutku di akhirat kelak dan aku takut aku tidak dapat menjawab hujjah-hujjah mereka, karena aku tahu yang menjadi pembela di pihak mereka adalah Rasulullah saw.’’ Isterinya juga turut mengalir air mata.
Umar Ibn Abdul Aziz mulai memerintah pada usia 36 tahun, memerintah dalam kurun waktu 2 tahun 5 bulan 5 hari. Pemerintahan beliau sangat menakjubkan. Pada waktu inilah dikatakan tiada satu pun umat Islam yang layak menerima zakat sehingga harta zakat yang menggunung itu terpaksa ditawar-tawarkan kepada siapa saja membutuhkan.
Sumber: http://id.wikipedia.org

SUMBER : Buku K13 Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti kelas ix



0 Response to "Tanggung Jawab Seorang Pemimpin"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.