langkah pendekatan saintifik dalam proses pembelajaran apresiasi karya seni rupa

Secara umum langkah-langkah pendekatan saintifik dalam proses pembelajaran apresiasi karya seni rupa tiga dimensi dapat diuraikan sebagai berikut.
• Setelah memberikan pengantar singkat, siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk melihat karya seni rupa tiga dimensi melalui media cetak (buku, majalah, brosur, dan sebagainya.), media elektronik, internet, dan kegiatan pameran.
• Siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk mengamati proses pembuatan karya seni rupa tiga dimensi.
Jika memungkinkan guru dapat membawa dan menunjukkan secara langsung beberapa contoh karya seni rupa 3 dimnesi di depan kelas atau secara tidak langsung menggunakan media pembelajaran seperti telah disebutkan di atas. Kegiatan pengamatan ini digunakan juga untuk menstimulasi siswa bertanya.
• Siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk bertanya tentang jenis, simbol dan nilai estetis karya seni rupa tiga dimensi berdasarkan contoh yang disampaikan oleh guru.
• Sebelum guru memberikan jawaban, berilah kesempatan kepada siswa yang lain untuk menjawab pertanyaan yang diajukan temannya.
• Fasilitasi siswa untuk memperoleh jawabannya melalui kisi-kisi yang disampaikan guru.
• Siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk mengumpulkan informasi tentang jenis, simbol, dan nilai estetis karya seni rupa tiga dimensi secara berkelompok maupun perorangan. Apabila tidak memungkinkan dilakukan sekaligus di dalam kelas guru dapat memberikan tugas perorangannya (individu) sebagai tugas rumah.
• Siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk membandingkan dan mengevaluasi karya seni rupa tiga dimensi, mengenai: jenis, simbol dan nilai estetis karya seni rupa tiga dimensi. Kegiatan ini dapat dilakukan secara individu maupun kelompok.
• Siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk menyampaikan hasil pengumpulan dan simpulan informasi yang diperoleh.
• Siswa dimotivasi dan difasilitasi untuk mempertanggung jawabkan secara lisan atau tulisan mengenai simpulan informasi yang diperoleh tentang nilai estetis karya seni rupa tiga dimensi.
Karya seni rupa memiliki perbedaan jenis berdasarkan kategorisasi dimensi, fungsi, medium, bahan dan teknik pembuatannya.
Estetika identik dengan seni dan keindahan, tetapi tidak selalu merujuk kepada karya seni yang secara visual indah dan enak dipandang mata. Karya seni yang secara visual tidak indah dan tidak enak dipandang mata tetap memiliki nilai keindahan baik secara keseluruhan maupun bagian perbagian pada unsur-unsur pembentuknya atau pada isi dan pesan yang terdapat dalam karya tersebut.
Dalam pembelajaran seni rupa, simbol dapat diartikan sebagai makna yang dikandung dalam karya seni rupa baik pada wujud objeknya maupun pada unsur-unsur rupanya. Pemaknaan ini sangat mungkin berbeda sesuai dengan wawasan, sistem pengetahuan dan sistem gagasan (kebudayaan) yang dianut masing-masing orang, kelompok atau masyarakat tersebut.
Dalam pembelajaran apresiasi karya seni rupa tiga dimensi ini, pengayaan materi dapat diberikan dengan cara sebagai berikut.
1. Memberikan contoh sebanyak-banyaknya karya seni rupa tiga dimensi baik yang tergolong karya seni rupa terapan maupun karya seni rupa murni. Berikan pula contoh karya seni rupa terapan yang dimanfaatkan sebagai benda hias atau estetis saja.
2. Menunjukkan berbagai contoh karya seni rupa tiga dimensi dengan penataan unsur-unsur visualnya secara sederhana maupun yang kompleks. Berikan contoh karya seni rupa tradisional maupun modern, karya seni rupa daerah, nasional maupun mancanegara.
3. memberikan contoh-contoh bahan, medium, alat, dan teknik yang digunakan dalam berkarya seni rupa dua dimensi tidak hanya bahan, medium, alat dan teknik yang konvensional (umum digunakan) tetapi juga bahan, medium, alat dan teknik yang nonkonvensional (tidak umum digunakan).
4. Berikan contoh karya seni rupa tiga dimensi yang secara visual indah dan enak di pandang mata serta contoh karya seni rupa tiga dimensi yang secara visual ”tidak indah” dan tidak enak dipandang mata, kemudian beri penjelasan nilai estetis pada karya-karya tersebut khususnya karya-karya yang tergolong ”tidak indah”.



0 Response to "langkah pendekatan saintifik dalam proses pembelajaran apresiasi karya seni rupa"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.